Inside Out (2015)

inside out 2015 jamhuri-james.blogspot.com
Lima emosi yang dipersonifikasikan dalam pikiran bocah 11 tahun Riley: Joy, Sadness, Fear, Disgust, dan Anger. Emosi bereaksi terhadap situasi Riley dan membantu membentuk kenangan Riley, yang bertempat tinggal di bola bersinar. Kenangannya yang paling penting, "kenangan inti," memberikan tenaga pada  lima pulau yang masing-masing mencerminkan aspek yang berbeda dari kepribadian Riley.

Joy berusaha untuk menjaganya tetap bahagia, Anger membuat hidupnya adil, Disgust menjaganya dari racun baik secara fisik dan sosial dan Fear membuatnya tetap aman. Sadness, menganggap dirinya tidak puya tujuan di pikiran Riley, atau pada emosi lainnya, dan terabaikan pada akhirnya. Menyadari krisis Sadness, emosi lain fokus pada pengaturan kenangan Riley
Riley dan keluarganya pindah dari Minnesota ke San Francisco. Joy mencoba untuk membuat proses pindahnya menjadi pengalaman yang menyenangkan, tapi Sadness mengubah bola memori bahagia menjadi memori sedih dan tak sengaja menyebabkan memori inti rontok. Sadar bahwa kenangan tidak dapat diubah kembali setelah berubah sedih, Joy memutuskan untuk membiarkan Sadness bertugas membuatnya membaca setumpuk manual pikiran. Pada hari pertama Riley sekolah, Joy memerintahkan Sadness untuk tidak menyentuh apa pun. Tapi Sadness menyentuh memori yang membuat Riley menangis di depan kelas barunya, menciptakan memori inti sedih yang baru. Joy mati-matian mencoba untuk membuang memori inti baru itu, tapi perjuangan dengan Sadness mengakibatkan memori inti terjatuh dari wadahnya. Sebelum Joy dapat menempatkannya kembali, ia dan Sadness disedot sebuah tabung memori. Riley dibiarkan tanpa kenangan inti di tempat, dan hanya Disgust, Fear, dan Anger tetap di markas.

Joy dan Sadness bertualang ke berbagai pulau dan tempat seperti labirin yang disebut Memory Jangka Panjang, di mana kenangan Riley disimpan. Mereka kemudian dibantu oleh teman khayalan Riley waktu anak-anak bernama Bing-Bong. Bing Bong berharap bisa terhubung kembali dengan Riley melalui memori gerobak khayalan bertenaga lagu. Ketika Bing-Bong menemukan bahwa gerobak itu telah dibuang ke "The Abyss", lubang di mana kenangan usang dihapus, Sadness menenagkan Bing-Bong yang menangis (yang membuat Joy sangat bingung tentang bagaimana menjadi sedih bisa membantu Bing-Bong ).

Sementara itu, di markas, Anger, Disgust, dan Fear melakukan yang terbaik untuk memandu Riley melalui lingkungan barunya. Disgust, dalam upaya untuk bertindak seperti Joy, tak sengaja membuat pertengkaran dengan orang tua Riley tentang hobi Riley bermain hoki, yang menyebabkan pulau yang mengontrol bagian kepribadiannya, "Hoki Island," runtuh ke dalam The Abyss. Para Emosi menyadari bahwa merusak kepribadian Riley akan menyebabkan penghapusan lebih lanjut, dengan hasil yang berpotensi bencana.

Joy, Sadness dan Bing-Bong menetaskan rencana untuk naik "kereta pemikiran" untuk kembali ke markas, dan mulai perjalanan mereka melalui berbagai bagian dari pikiran Riley untuk mencapai dermaga(daerah seperti tempat khayalan, Produksi Mimpi, dan sebagainya). Sementara itu, dengan Disgust, Anger dan Fear dalam kontrol, kehidupan Riley mulai runtuh. Dia mengasingkan teman-teman lamanya dari Minnesota, gagal untuk terhubung dengan orang tuanya, dan berjuang di sekolah baru. Saat Joy dan kelompoknya mendekati tujuan mereka, Anger, Disgust dan Fear akhirnya beralasan bahwa, jika Riley hanya bahagia di Minnesota, tidak ada pilihan selain untuk memberitahu dia untuk kembali ke sana, dan mempersiapkan diri untuk lari dari keluarga Riley.

Pada malam hari, Joy dan rekan emosinya akhirnya mencapai dermaga, meskipun sekarang sangat terlambat, kereta pemikiran tidak akan tiba sampai pagi. Mereka memberikan Riley mimpi buruk dengan membangkitkan badut mengerikan dari alam bawah sadarnya, membangkitkan, dan menyalakan kereta pemikirannya. Joy, sadness dan Bing-Bong hampir tiba di markas ketika sekelompok emosi yang lain mengeksekusi rencana mereka, menginstruksikan Riley mencuri dari tas ibunya dan berkemas untuk melarikan diri ke Minnesota. Tindakan ini menyebabkan "Pulau Kejujuran" Riley runtuh, menghancurkan kereta pemikiran. Joy dan gengnya mencoba untuk berlindung di pulau Keluarga, tetapi ketika Riley sampai di bus, pulau itu mulai runtuh, terjun ke The Abyss dengan Joy dan Bing-Bong, sementara Sadness lolos. Tampaknya semua harapan hilang, karena pada saat-saat itu Joy dan Bing-Bong akan dilupakan dan tidak ada lagi. Joy, putus asa, menyadari sesuatu yang menarik tentang kenangan yang Sadness sebabkan, menyadari bahwa ketika Riley sedih, itu sinyal kepada orang lain bahwa ia membutuhkan bantuan. Joy menyadari bahwa peran Sadness dalam kepribadian Riley adalah untuk memberitahu orang lain ketika dia membutuhkan bantuan, dan dengan mencegah Riley dari perasaan Sadness, dia juga mencegahnya dari perasaan Bahagia yang sebenarnya. Harapan muncul ketika Bing-Bong menyadari Rocketnya, dan mereka memutuskan untuk menggunakannya untuk kembali ke atas, tetapi kecewa ketika jatuh setiap kali. Bing-Bong saat menyadari tentang dirinya, menyalakan Rocket untuk yang terakhir kali, kemudian melompat seakan mulai terbang. Joy terlihat kembali, menyadari tindakan Bing-Bong yang mementingkan diri, dan Bing-Bong berterima kasih pada Joy untuk membiarkan dia menjadi penting untuk terakhir kalinya saat ia menghilang, terlupakan.

Joy lolos, dan berupaya untuk berdamai dengan Sadness, tetapi menyadari bahwa Sadness telah melompat ke awan dan terbang jauh, percaya bahwa dia tidak berguna dan Riley lebih baik tanpa dia. Menggunakan berbagai alat dari Negeri imajinasi, Joy berhasil meluncurkan dirinya ke arah Sadness, meraihnya dan menerbangkan mereka berdua menuju HQ, di mana Disgust dan Anger bekerja bersama-sama untuk memungkinkan Joy dan Sadness kembali.

Riley, di bawah komando semua emosinya lagi, pulang ke rumah, untuk menemui orang tua yang mengkhawatirkan dirinya. Meskipun emosi lain memohon Joy untuk memperbaiki hubungan antara Riley dan orangtuanya, Joy ternyata menyerahkan kontrol pada Sadness. Riley, untuk pertama kalinya sejak Sadness dan Joy hilang, mulai menangis, dan orang tuanya menghiburnya, menciptakan gabungan bola emosi baru menjadi "Pulau Keluarga" dan memungkinkan kepribadiannya untuk kembali. Dengan emosinya semua kembali, Riley mulai pulih, sementara Sadness akhirnya diperlakukan sama dengan emosi lainnya, dan Joy sungguh-sungguh mengingat pengorbanan Bing-Bong sebagai awal semuanya kembali normal dan Riley menyesuaikan diri dengan kehidupan di kota baru.

sumber: en.wikipedia.org/wiki/Inside_Out_(2015_film)


download inside out movie | filmandlens.blogspot.com
rename to mkv and enjoy the movie

Amy Poehler, Bill Hader, disney, film animasi, inside out, inside out 2015, Lewis Black, Mindy Kaling, Pete Docter, Phyllis Smith, pixar, review inside out, sinopsis, sinopsis film terbaru, 

Re-Fi

Author & Editor

Seorang Blogger yang suka film khususnya Sci-fi, Kartun, dan Action. Di sini saya akan sharing tentang review dan sinopsis film.

0 komentar:

Posting Komentar